Apa hukum Bertato dalam Islam?

Islam melarang dan mengharamkan  ummatnya untuk bertato dan men-tato demikian sebagaimana disabdakan Rasulullah saw dalam hadist shohih:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: لَعَنَ اللهُ الْوَاصِلَةَ وَالْمُسْتَوْصِلَةَ وَالْوَاشِمَةَ وَالْمُسْتَوْشِمَةَ

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda: “Allah Subhanahu wa Ta’ala melaknati wanita yang menyambung rambutnya, dan yang meminta untuk disambungkan, wanita yang mentato dan meminta ditatokan.” (Shahih, HR. Al-Bukhari no. 5933 dan dari sahabat Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma no. 5937)

Bagi seorang muslim – yang karena ketidak tahuannya – telah bertato, kemudian meyadari dan mengetahui bahwa hal tersebut terlarang, maka ia harus bertaubat, kalau bisa dan tidak membahayakan, dengan menghilangkan tatonya, dan kalau tidak bisa dengan menghilangkan tatonya, karena -setelah dipastikan secara medis- akan membahayakan, maka insya Allah cukup dengan bertaubat dengan cara ; segera menyesali perbuatannya, berjanji untuk tidak akan mengulang kembali, dan memperbanyak istighfar dan bermal sholih.

Apabila taubatnya dilakukan dengan sebenar-benarnya, insya Allah akan menerima taubatnya dan insya Allah, semua ibadahnya yang sesuai tuntunan, akan diterima oleh Allah. Wallahu a’lam bishshawaab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>